Gubah#3: Medan Dituruni Salju

Konten [Tutup]
    Setelah mencoba memancing ombak melalui Instagram Story, ternyata banyak juga respon dari beberapa teman soal ombak yang saya pancing. Iseng mengunggah kompilasi video yang saya rekam kemarin sore, dan baru hari ini sempat untuk membagikannya kepada teman-teman di Instagram.

    Sore kemarin, saat masjid-masjid banyak menyetel suara mengaji pertanda adzan ashar akan segera masuk, saya pergi keluar. Dibonceng seorang pengemudi ojek daring—ya, seperti biasa—saya menyusuri Jalan Jamin Ginting. Tepatnya di Pasar 6 Padang Bulan. Kejadian yang langka dan membuat mata terheran-heran pun tampak. Jalanan itu dipenuhi dengan busa. Terlihat seperti salju-salju yang turun dan menutupi jalan. Busa-busanya mengambang di jalan, berbaur dengan becekan sehabis hujan. Kebetulan memang siang itu hujan turun cukup deras. 


    Pengemudi ojek heran dan bertanya pada saya mengapa ini bisa terjadi. Beberapa spekulasi pun langsung keluar dari mulutnya. Dengan gercep, saya langsung mengeluarkan ponsel dan merekam hal yang jarang ada di Medan. Langsung kepikiran juga, “buat sensasi ah ntar di Instagram. Kan udah jarang-jarang tidak bersensasi.”


    Setelah berkepikiran seperti itu, entah kenapa juga kepikiran kalau hal ini juga asyik untuk dijadiin bahan bacotan. Maka dengan begitu, baiklah saya mulai bacotan hari ini untuk serial Gubah#3. Setelah kemarin-kemarin ngebacot soal sinetron Indonesia dan pilihan kuliah, kali ini saya akan ngebacotin sebuah fenomena yang terjadi di kota tinggal saya.

    Sekilas ini memang terlihat seperti salju. Bolehlah dibilang cantik dan keren untuk dijepret dengan kamera. Tapi, usut punya usut, mengapa hal ini terjadi? Spekulasi saya dan pengemudi ojek bilang kalau ini ketumpahan. Yah suatu kendaraan mungkin menumpahkan sesuatu barang yang bisa membuat semuanya menjadi seperti ini. Spekulasi saya sih ini ketumpahan deterjen. Dari aroma yang menyerbak saya beranggapan seperti itu.

    Gak berapa lama setelah itu, sebuah portal berita melekat di beranda Chrome yang ada di ponsel saya. Tayangannya soal busa-busa di Jalan Jamin Ginting. Saya buka, dan fokus saya kepada informasi seorang narasumber. Katanya, sebelum hujan tadi ada kendaraan yang membawa sabun—gak tau jenis sabunnya apa, bisa jadi deterjen atau mungkin sabun pencuci piring—dan entah bagaimana ceritanya juga kenapa sabun itu bisa jatuh. Kemudian hujan deras pun turun dan tada! Salju buatan di sepanjang Jalan Jamin Ginting pun tercipta.

    Awalnya saya sempat aneh dengan pendapat si narasumber. Itu kan ada pulau jalan (pembatas jalan), kalau emang itu sumbernya dari sabun yang terjatuh disepanjang ruas sebelah sisi, kenapa sisi yang satunya lagi juga tertimbun busa.


    Kemudian saya mikir lagi, kayanya bisa aja si nyebar ke ruas sisi jalan yang lain. Mungkin karena ada beberapa tempat putaran yang otomatis tidak ada pulau jalannya. Bisa jadi dari situ proses penyebarannya. Tapi jujur sih, bagi saya ini unik. Seenggaknya image jalanan Medan yang terkenal bolong-bolong jadi berubah menjadi jalanan bersalju.

    Melihat hal ini saya jadi mikir lagi, kayanya asik kalau di Medan dibuat festival salju dari busa kaya gini. Entah itu dijalanan seperti ini, atau mungkin di sebuah taman. Itung-itung bertambahlah spot foto dan destinasi tujuan masyrakat untuk menghabiskan waktu luangnya. Lagi-lagi mohon bacotan ini jangan dibalas lagi dengan perkataan: “busa-busa dari sabun kaya deterjen gitu kan bisa merusak lingkungan.”

    Mungkin, masih banyak orang-orang yang belum tahu soal deterjen yang ramah lingkungan, atau juga mesin pembuat busa yang bisa dianggap ramah lingkungan. Rasanya gak masalah sih kalo pake itu. Lagian kan gak setiap hari juga dibikin seperti itu. Entah sebulan sekali aja kayanya udah kencang kali. Tapi seriusan ini itu asik kali kalau memang ada di Medan. Biasanya salju-salju dibuat dari bahan es, kenapa kita gak buat salju dari busa. Pengunjungnya juga tidak harus berpakaian dingin untuk berfoto di sekitar saljunya.

    Selain itu, karena salju ini dari busa, boleh jadi saljunya juga wangi. Seru juga, kan? Udah dapet foto bagus terus kitanya bisa menghirup aroma wangi. Kalau ada yang ngebacot soal dana dan segala macamnya, ya saya gak ngerti lagilah mau gimana. Di dunia ini mau gratis ya mau gimana, dari dulu aja buang air tetap bayar kok. Masak kalau mau buat yang anti mainstream kaya gini tetap gak mau keluarin biaya.

    Daripada duitnya dikorupsi, mending dipake buat nyenengin warganya, kan? Eh keceplosan!

    Duh, udahlah, gak usah banyak bacot lagi. Lanjut besok aja lagi ngebacotnya. Nanti makin lama makin gak terkontrol, udah gitu banyak hal yang keceplosan lagi. Gak enak nanti, kan, hehe. Yaudah, yang pastinya sesuai janji saya di Gubah#1, besok saya akan ngebacot hingga hari Minggu nanti. Tungguin terus ya bacotan untuk esok hari. Untuk hari ini segini aja dulu.

    6 komentar:

    1. Keren x memang Medan ni ,kan. Ada banyak lah hal-hal yang bisa dijadikan menakjubkan dan viral. Apalagi kalo uda hal aneh pasti jadi bahan bacotan para warga net. Awak pun mungkin kalo disitu ikut buat video,kwkwkwkwk

      BalasHapus
    2. Wah wah ada ada aja memang kota Medan ini bikin sensasi, dari walikota gol berturut 3 priode sampe ada busa di jalanan, firasat keknya ada mamak mamak nyuci tengah jalan nih

      eh, mampir juga ya je tulisan awak hari kedua di 7haringeblog tentang travel blogger medan
      aizeindra.id

      BalasHapus
    3. udah kuduga pasti itu busa, yakali salju? hahahahaha untung saya tdk tertypu, tapi mamakku percaya pulak kalo itu salju,,,, hadeh

      BalasHapus
    4. wah kok aku gak tau ya? baru tau dari tulisan mu soal salju busa ini wkwkk

      BalasHapus
    5. wah ternyata busa, mungkin bisa itu di pakai untuk doorsmeer salju, jadi pas di ujung jalan yang ga ada busanya lagi tinggal di bilas aja

      BalasHapus
      Balasan
      1. Eeh bisa bang, bisaa. Bole juga itu idenyab😅

        Hapus