Flashback, Sosial Media, dan Kenangan


Baru-baru ini, entah kenapa saya lebih sering flashback. Seperti memikirkan apa-apa saja yang terjadi dulu dan apa-apa saja yang udah pernah saya lakukan. Di antaranya yang saya flashback-in adalah perkara sosial media. Ada beberapa akun sosial media yang dulu sangat sering saya gunakan, namun saya seakan menjadi pengguna pasif dan ada juga beberapa yang sudah nonaktif saat ini.

Pengguna pasif disini maksud sebenarnya masih menggunakan jenis sosial media itu sendiri, tetapi sangat jarang intensitasnya. Berikut saya paparkan.

1. Goodreads
Ya, sosial media untuk para pembaca buku ini sudah sangat jarang saya gunakan. Untuk menjamahnya saja juga jarang. Saya aktif menggunakan akun ini masa-masa SMA, pas masih banyak waktu luang untuk baca novel. Selebihnya sosial media ini jarang dijamah dikarenakan mungkin udah jarang ngasi rate ataupun review di Goodreads. Seringnya juga waktu baca buku emang tidak ada kepikiran—dan bisa dibilang niat—untuk update progress. Ya walaupun begitu saya rasa bakal ada saatnya mungkin aktif di Goodreads lagi.
 
2. Snapchat 
Sosial media yang satu ini dulunya unik dan menarik bagi saya. Masa SMA sampai awal kuliah saya masih sering menggunakan sosial media ini. Sosial media ini bahkan dulunya sempat menduduki sosial media yang sering saya gunakan, karena uniknya dalam membagi story, terus perpesanannya yang langsung ngilang untuk memperketat privasi, dan notifikasi screenshot untuk story ataupun chat kita. Jadi ya bener-bener ketauan dan gak bisa stalker. Selain itu juga, yang sukanya lagi ada beberapa emoticon di samping profil teman kita yang menunjukkan seberapa akrab kita dengan teman kita tergantung levelnya. Udah begitu, juga ada reward yang bisa dikumpulkan—walau sebenarnya gak pernah tau apa fungsinya. Dan yang paling suka adalah filternya yang unik-unik, lucu-lucu, dan face swap yang gak ada duanya. Sayang, semenjak kemunculan Instagram Story ataupun Snapgram, keeksisan Snapchat jadi kurang terjamah. Awalnya pengen make dua-dua, yaitu Snapgram dan Snapchat. Hingga pada akhirnya teman-teman saya juga ikutan pasif di Snapchat, saya rasa gak asyik juga kali ya kita koar-koar gak jelas sendiria. Jadinya saya sudah pasif dan terbilang jarang. Tapi masih dipake, kok, walau jarang-jarang.

3. Twitter
Nah, sosial media yang happening pas masa saya SMP ini udah jarang juga saya gunakan. Paling cuman buka sekilas, balas tweet orang, promosiin blog, siap gitu udahan. Padahal dulunya sering mantau tweet dan nge-tweet apa aja. Kalo ini saya rasa karena mungkin keterbatasan waktu sih, ya. Buka Twitter paling cuman bisa diwaktu luang aja. Misalnya kaya libur kemarin, jadi sering nge-tweet kok. Jadi untuk sosial media ini saya pasifnya di saat saya bener-bener sibuk.

4. BBM
Untuk sosial media ini, kepasifan saya dikarena sama sekali tidak ada kegiatan chat. Walau begitu, masih ada aja beberapa teman yang tidak menggunakan Line dan Whatsapp dan harus menghubungi saya dengan BBM. Awalnya sebenarnya agak males pake BBM, tapi karena mikirin teman yang lainnya jadi saya masih make. Nah, sama seperti Twitter, untuk BBM mungkin saya hanya gunakan diwaktu luang, seperti melihat timeline ataupun iseng ganti display picture. Tapi kalo ada notif pesan masuk tetap saya balas kok.

5. Pinterest
Untuk sosial media ini nasibnya juga sama kaya Twitter, tapi lebih beruntung Twitter satu tingkat. Karena selain Pinterest saya pake benar-benar di waktu luang dan itu option-nya setelah saya puas ataupun bosan buka Twitter. Padahal sosial media ini juga bermanfaat dan terbilang keren pin-pinnya. Ah, lagi-lagi ini masalah waktu.

6. Steller
Kalau Steller, semenjak ngehits tahun lalu, saya daftar dan saya akui Steller emang keren. Tapi saya memang jarang update di sana. Kehabisan bahan untuk dicertain kali, ya(?) 

Mungkin saya rasa itu yang adalah sosial media yang sudah termasuk jarang alias pasif saya gunakan. Sekarang saya akan bahas beberapa sosial media yang sama sekali sudah tidak saya jamah alias nonaktif.

1. Path
Untuk Path, emang baru-baru beberapa bulan ini saya udah nonaktif. Alasannya juga gak tau kenapa. Padahal dulu sering update tempat, nonton film, dengar lagu, baca buku, bahkan mau tidur pun juga iseng update Path. Ya, tapi mungkin bisa jadi saya aktif lagi. Siapa tahu kan, ya?

2. Ask.fm
Kalo Ask.fm sendiri mungkin susah untuk balik aktif di Ask.fm lagi. Padahal dari kemunculannya pertama kali pas akhir SMP dan user-nya belum terbilang banyak masih seru. Tapi semenjak bermunculan anak-anak hiperbola, saya jadi malas dan akhirnya nonaktif dari Ask.fm

3. Mig.me
Kalo gak salah Mig.me sendiri juga saya bingung kenapa gak aktif lagi. Dan kenangan bersama Mig.me rasa saya juga kurang banyak. Jadi saya tidak tahu mendeskripsikannya seperti apa.

4. Telegram
Kalo Telegram juga semenjak temen-temen pada hengkang ke Line, jadi Telegram udah gak tersentuh lagi. Jadi sosial media ini juga benar-benar tidak aktif lagi.

Jadi, rata-rata sosial media yang sudah jarang ataupun tidak saya gunakan itu penyebabnya hanya masalah waktu dan juga beberapa teman yang minggat dari sosial media itu sendiri. Untungnya saya selalu tidak ambil pusing pasal sosial media. Seperti harus ada sosmed inilah, ataupun harus banyak likers-nyalah, followers-nyalah, atau apapun itu. Untungnya juga saya gak panjat sosial ataupun berambisi untuk terkenal di sosial media.

Sosial media itu saya gunakan hanya untuk mendapatkan informasi, menyalurkan apa yang ingin saya curahkan, dan pastinya tidak boleh bersifat membudaki saya. Kita semua tetap harus cerdas dalam menyikapi sosial media kita masing-masing.

Ok, itu tadi beberapa sosial media yang dulunya saya aktif menggunakannya tapi sekarang menjadi jarang bahkan tidak pernah lagi. Itulah hasil flashback saya sesaat. Mungkin saya akan sharing beberapa hasil flashback saya di sini, tunggu aja nanti tanggal mainnya.

42 komentar:

  1. Hahahaha... Aku malah udh ga pake blass semua yg di atas mas, eh kecuali path. Tp itupun sangaaaat jarang. Jd bisa dibilang sosmed skr hanya fb, dan IG. Utk chat cuma wa tok :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, cukup simple juga sekarang dunia sosmed Mbak Fanny ya :)

      Hapus
  2. wah banyak juga ya sosmed yang kamu gunakan, aku cuma pakai FB, Tweeter, WA, sama BBM hehe.

    yang lainnya belum pernah nyoba dan baru tahu kali ini juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, saya juga ngerasa udah cukup banyak juga. :)

      Hapus
  3. Bener jugaa heeeee... top artikel dehh

    BalasHapus
  4. wah dulu ane sempet main twitter yg masih rame2 nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kita sama, Mas Irfan. ;)

      Hapus
  5. Ya ampun, banyak amat akun media sosialnya hehe. Saya gak sebanyak itu.

    Kalau saya, aktif bermedia sosial gara2 ngeblog saja. Dan ternyata bisa jadi kerjaan sampingan. jadi buzzer juga.Selain itu yaa, untuk share ulang postingan blog dan tentu saja, update blog juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, mohon dimaklumi, Mas. Btw tetap semangat ya Mas ngeblognya :)

      Hapus
  6. Klo kaya MIRC itu modelnya dia masuk kemana gan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. MIRC itu apaan ya? *maaf saya gak tau*

      Hapus
  7. ane pake fb, twitter, wa sama bbm aja gam hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semakin baca komen kaya gini semakin ngerasa kalo dulu ga penting banget buat punya sosmed terlalu banyak :')

      Hapus
  8. Dri dulu caman fb sama bbm baru" ini saya bung

    BalasHapus
  9. dulu aku ketagihan ask.fm skrg udah kuapus akunku..pertanyaannya makin ke minta foto dan makin sepi hihi

    Suika-lovers.Com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, minta papnya berlebihan kan, kak :)

      Hapus
  10. Selama ini yang kupakai hanya beberapa, yang tidak pernah pakai semacam path, telegram, dan apa lagi ya? Hahhahaha. Seringnya twitter :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mig.me kayanya pasti gapernah make juga kan, ya(?) :)

      Hapus
  11. sekarang semakin banyak Sosial Media yang menawarkan Fasilitas lebih bagus, jadi kalau yang lama gk berinovasi ya ditinggalkan deh ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. right, itu salah satunya kenapa teman-temanku banyak yg uda gak aktif beberapa sosmed

      Hapus
  12. sosmed memang ajang untuk berbagi dan bernostalgia gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan untuk promosi serta endorse juga, hehehe

      Hapus
  13. Kalau Internet marketing semua Sosmed harus di hajar ...
    Soalnya di mana ada pasar di situ ada produk

    BalasHapus
  14. Aku udah lama banget nggak make BBM, mba :)

    BalasHapus
  15. aku dulu senengnya main twitter, namun sekarag udah jarang. Artikel nya bagus.

    BalasHapus
  16. banyak juga ya nikmasl sosial medianya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, baru sadar juga rupanya banyak. Dan baru sadar ada beberapa sosmed yg gak dicantumin di atas :D

      Hapus
  17. Klo twitter masih cukup aktif, tapi sisanya udah jarang dan bahkan emang gak pernah pakai sama sekali, seperti snapchat, pinterest, mig.me, dan telegram

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Twitter saya rasa mungkin akan selalu eksis kali, ya?

      Hapus
  18. kalau saya paling cuman bbm, tapi kalau membicarakan soal flashback, lebih menonjol di fb yang banyak kenangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Right, fb dari zaman SD udah make dan tentunya di FB kan ada tinjauan kenangannya juga :)

      Hapus
  19. dulu ane gunanya sosmed cuman buat ngegame terutama di Facebook, yaitu game Ninja Saga :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh iya, dulu pas SD make facebook cuman untuk ngegame kaya main ninja saga ama farmville :D

      Hapus
  20. kalo berbicara soal flash back kayaknya facebook lebih menonjol deh gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa apalagi di Facebook kadang suka ada kilas balik gitu :)

      Hapus