Imajinasi yang Liar


Kemarin, pas pulang ngampus, saya dikejutkan oleh kehadiran sesosok yang menggemparkan bulu kuduk saya. Ya, saya seperti melihat penampakan memang. Bagaimana tidak, setelah lolos dari ruang tamu, saya tertejut dengan kehadiran jam besar yang berada di lantai atas. Kebetulan, orang yang mengantarkan jam itu benar-benar menaruhnya di ruang tv sehingga dari bawah tetap terlihatlah kemegahan jam itu
.
Yang saya gak habis pikir juga, jam itu saya kira adalah seseorang yang sedang berkacak pinggang mengawasi saya dari lantai atas. Ya, saya simpulkan seperti itu sebab jam yang berbentuk bundar di atasnya itu seperti kepala manusia. Begitu juga ukiran dan bentuk badannya dan yang terkesima liukan jamnya yang seakan-akan seperti orang berkacak pinggang.

Sedikit terdengar hiperbola memang, tapi jujur itulah yang saya alami. Langsung saja saya tanya pada Ibu saya, katanya kemarin itu kakak saya yang beli dan entah kenapa dia suka sewaktu memandangnya pertama kali, jadi dia ingin sekali untuk memilikinya. Tapi sungguh, saya bilang itu sangat mengerikan.

Belum lagi setelahnya juga, beberapa kali saya juga terkejut dengan jam itu ketika melintasi ruang keluarga, saya rasa jantung saya hampir copot dan ngeri sendri. Kemudian, ibu saya mengusulkan bagaimana kalo jam itu ditutupi pakai kain putih. Ya, langsung imajinasi saya berkeliaran pasti akan lebih horor lagi melihat bentuknya yang ditutupi kain putih. 

Terus, saya teringat, ini semua masalah imajinasi. Imajinasi yang terlalu liar lebih tepatnya. Seandainya imajinasi saya tidak terlalu berlebihan, mungkin saya tidak akan mengira jam itu hidup, melainkan itu hanyalah sebuah jam biasa.

Apa ini dampak dari sering berkhayal?

Mungkin. Tapi, bagaimanapun juga saya adalah seseorang yang membutuhkan khayalan untuk berbagai keperluan. Keperluan ketenangan, ataupun membuat cerita—saya rasa itu sangatlah memerlukan imajinasi liar agar ide yang keluar juga kentara. Tapi kenapa imajinasi itu keluar saat yang tidak tepat?

Ok, sekarang yang saya butuhkankan hanyalah mengendalikan imajinasi yang liar itu sendiri. Namun bagaimana caranya? Tampaknya saya harus mempermasalahkan ini. Dan mungkin kamu tahu bagaimana caranya, saya harap kamu memberitahu saya dan saya akan doakan itu menjadi amal jariyahmu, Aamiin.

4 komentar:

  1. Aku jd penasaran.. Kok ga difoto sih :p. Jd cm bisa ngebayangin. Akupun ga suka ama jam yg gede2 apalagi berdiri dan ngeluarin suara loncengnya pula lagi.. Berasa angker jdnya rumah :p.. Wah iyaa jgn ditutupin kain putih :p. Makin ngebayangin kyk hantu yg lbh serem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, gapapa Mbak Fanny, kalo difoto ntar dibilang ria :p Hahaha, sebenarnya kan bisa distel buat gak ngeluarin suara loncengnya... Gak jadi ditutup kain putih kok, Mbak. :))

      Hapus
  2. wihhh, bagus ini artikel , jadi bisa bikin inspirasi banyak orang. nice min

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah jika bisa menginspirasi banyak orang :)

      Hapus