10 Harapan Setelah Ramadhan

Jadi, gini: saya akan menceritakan dulu bagaimana tulisan ini bisa ada. Pertamanya itu berawal dari kisah kemarin pagi, dimana saat saya sedang lagi asyik chat ama gebetan, tiba-tiba ada masuk notif dari Kak Iyah—Astagfirullah, puasa lo! Gak boleh bohong (padahal mau nyalahin Kak Iyah yang pagi-pagi udah ganggu orang ngegebet).

Ok, jadi gini. Pas siap shubuh, ceritanya lagi rebahan sambil scroll Timeline. Tiba-tiba ada masuk notif dari Kak Iyah. Eeh, rupanya dia nantangin buat tulisan ini. Tepatnya itu tanggal 7 Juni 2016. Duh, tau aja Kakak ini ya kalau ini blog jarang banget diisi. Kalo gak ada kaya ginian pasti masing kosong aja ini blog. Dan alhamdulillah-nya, hari ini udah bisa nyelesain tantangan dari Kak Iyah.

Ok, tantangannya disuruh nulis 10 harapan saya setelah Ramadhan. Jujur: saya bingung.  Bahkan saat hari ini juga belum kepikiran kira-kira apa yang sepuluh itu. Tapi yaudah. Dipaksain aja buat nulis.

Let’s i try! This is it: 10 harapan saya setelah Ramadhan yang sepintas terpikir oleh saya pada saat itu dan saya tidak tahu butuh waktu berapa lama buat ngerampungin kesepuluhnya. Dimulai dari sekarang: jam 5:50.
  1. Saya pengin setelah Ramadhan ibadah saya ada peningkatan. Yap, sebab Syawal berarti peningkatan, jadi selama ini coba buat latihan sedikit. Jujur, saya tahu grafik ibadah saya naik turun. Kadang bagus (biasanya dibarengin sama sunnah) dan kadang biasa aja (artinya cuman ngerjain yang wajib aja). So, i hope, insya Allah ibadahnya harus ada peningkatan.
  2. Setelah Ramadhan saya pengin dapet THR banyak. Sumpah, entah kenapa kepikiran THR sekarang. Padahal lebaran masih lama, ya. Jadi, untuk mengabulkan permintaan saya, ya, cobalah inisiatif gitu entar di kolom komentar di bawah banyak yang komen: “Nikmal ntar pas lebaran kapan kita bisa meet up? Mau ngasi THR nih.” Kan, seneng saya jadinya kalo banyak yang komen kaya gini.
  3. Habis Ramadhan, harapan saya semoga masih bisa bertemu lagi pada Ramadhan selanjutnya. To be honest, sebenarnya ini penting kali. Tapi entah kenapa ini kepikirannya di poin ketiga.
  4. Oh iya, ini juga penting sih. Ya, semoga habis Ramadhan saya udah mulai stabil, gak labil lagi. Fyi, Ummi aja udah kewalahan menghadapi saya yang sangat labil. Yang sebentar-sebentar mau inilah, sebentar-sebentar mau itulah. Duh, berasa masih bocah kali ya!
  5. Dan ada sih penginnya lagi. Semoga dapat perjalanan gratis lagi ntar siap Ramadhan buat lomba keluar kota kaya kemarin. Honestly, grade 12 makes me~, kaya jadi orang paling sibuk yang gak bisa berkarya. Ya semoga aja dikasi waktu luang, kesempatan, dan rezeki sama Allah swt. supaya bisa ikutan lomba, biar tambah kenalan dengan teman-teman se-Indonesia. Walau sampai saat ini ada lomba sejenis gitu belum bisa ikutan, tapi, ya, semoga sajalah nanti.
  6. Jujur, ini keinginan dan harapan dengan ketakutan serta antara kecemasan rada beda tipis. ((apaan sih?)) Jadi gini: saya takut OSPEK. Well, yang namanya dulu MOS itu katanya mirip-mirip OSPEK. Dua kali di-MOS—pas SMP dan SMA—dan sekali nge-MOS anak orang—pas jadi senior di SMP—kayanya pasti lebih kejam lagi waktu di Perguruan Tinggi nanti. Gak usah muluk-muluk deh, saya pengin entar setelah Ramadhan nanti OSPEK-nya lancar. Masih serem-serem gelisah gimana gitu ini. 
  7. Setelah Ramadhan, entah kenapa pengin nulis lagi. Well, maksudnya ya nyastra gitu. Udah lama ini lo gak nyastra. Ya, semoga ajalah.
  8.  Gak hanya nyastra, saya pengin juga buat film dokumenter lagi setelah Ramadhan. Ya, semoga diberi kesehatan, kesempatan, dan rezeki supaya bisa ngedokumenter lagi. PS: ini ngedokumenter supaya bisa sekalian jalan bareng teman lagi sih, kaya kemarin-kemarin. Padahal asal buat dokumenter itu cuman jadi file pribadi. Atau enggak dijadiin stok buat ikut lomba lagi.
  9. Walah, ini penting juga. Siap Ramadhan entar, harus balik lagi ke Al-Azhar buat nyumbang buku biar bebas pustaka. Maafkan saya ya, Pak Taswin, saya kemarin-kemarin pas ngelegalisir berkas gak teringet bawa buku. Entar deh saya bawa. Biar sekalian saya bisa dapet ijazah sama skhu juga, jadi harus bebas pustaka setelah Ramadhan.
  10. Terakhir, saya gak tahu apa ini udah terakhir, atau mungkin kayanya masih banyak harapan setelah Ramadhan. Tapi karena disuruh sepuluh, ya, cuman sepuluh ajalah yang saya buat. Dan yang terakhir adalah, saya pengin punya senyum kaya dulu lagi setelah Ramadhan. Beberapa bulan belakangan, pasca tragedi, i’m always do fake smile. Walau juga terkadang bisa senyum lepas.
Siap! Now: 6:15. Berarti waktu saya buat nulis harapan yang sebelumnya belum pernah kepikiran selama 25 menit. Tapi entaran aja deh saya posting-nya, tunggu saya lagi mood.

Eh, tapi saya mau nantangin dua orang buat nulis harapannya juga seperti saya gini ke Kak Rinrin (mizsipoel.com ) dan juga Bang Yuha (iniyuha.blogspot.com). Ini dia saya copas lagi rules-nya dari sosial media Blog M:






  1. Post banner "Blog M Keroyokan 10 Harapan setelah Ramadhan" di sosmed, sekaligus tag 2 teman yang ingin kamu tantang.
  2. Di blog tuliskan tanggal berapa kamu mendapat tantangan.
  3. Deadline tulisan 3 hari dari tanggal di beri tantangan.
  4. WAJIB: men-tag link tulisan ke BlogM (bisa melalui IG atau FB)
  5. WAJIB: memasukkan banner "Blog M Keroyokan" ke dalam tulisan blog masing-masing.
  6. Jika terlambat menyelesaikan tantangan, di wajibkan menyumbang apapun (bisa dalam bentuk barang atau uang) ke pihak yang membutuhkan.
Ok, jadi buat Kak Rin dan Bang Yuha, Happy writing ya! Inget, waktu cuman 3 hari terhitung dari sekarang. Kalau kalian tidak menyelasaikan tantangan ini, ya berarti kalian harus nyumbang sesuatu buat yang membutuhkan! Happy writing, ya!

20 comments:

  1. Baiklah pertama, kakak ingin mengucapkan terima kasih atas tantangannya, kedua semoga harapan Nikmal2 bisa terlaksana, sepeti yang diharapkan.
    Terakhir bantu doa, biar kakak bisa mikir 10 list setelah Ramadhan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat berpikir Kak Rin, makasih juga doanya. :)

      Delete
  2. Oh jadi gue ganggu lo gitu. Oke fine, akoh cuma di anggep ganggu. Awas lo, akoh cari tau senior yg ngospek lo. Biar lo disiksa hahahahaha *evil laugh*

    ReplyDelete
  3. hahhaa...klu udah jadi film dokumenternya jgn lupa kasih liat sama anak blog m nikmal... :D

    ReplyDelete
  4. Nikmal nanti meet up ya, aku mau ngasih THR

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, ada juga. Kapan ni bang meet up nya?

      Delete
  5. Poin 5 dan 7 semoga terlaksana ya, aku juga pengen liburan gratis lagi kan enak tidur di hotel, makan di restoran, jalan jalan dibayari *kaburrrrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, semoga terlaksana. Di saat itu aku merasa pola makan yang meningkat jadi 5 kali sehari dengan selingan dua kali coffee break :D

      Delete
  6. Kalo masih lajang mah enak... ngarep amplop thr. Nah akooh kudu ngeluarin thr malahan loh Nikmal :(. Trus siapa yang may subsidi ke akooh? *tampangmemelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar kak Mol. Eh kak Mol, Nikmal kebagian THR juga kan?

      Delete
  7. mau dapat THR juga, tapi dari gara2 umur ga dapat lagi :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu gimana kak Wina aja yang ngasi THR?

      Delete
  8. Nikmal...setelah ramadhan kapan kita bisa jumpa? Mau lihat hasil jumlah THR nya...ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah.. Gak ada niat buat ningkatin jumlahnya juga, kak?

      Delete
  9. Deq,bagi2 nanti thr nya yah
    hahahaa
    yeyei bentar lagi raye
    nikmal banyak thr nya
    semoga semua harapan dan doanya tercapai yah deq

    ReplyDelete
  10. Informasinya sangat bermanfaat sekali gan, menambah pengetahuan saya tentang bidang Harapan Setelah Ramadhan

    .........
    Terima kasih telah berbagi gan...
    by: Ilmu Memperbanyak Pengunjung Blog
    ........
    Jika agan ingin Tips dan Tutorial Cara Meningkatkan dan Memperbanyak Jumlah Pengunjung Blog dan Visitor Blog serta Viewer Blog, silakan kunjungi www.pengunjungblogs.com.

    ReplyDelete