Berpetualang di Dunia Kembar

Sharing Your Moment With TwiRies


Langsung saja, gausah pakai pembuka atau blurb segala macam. Tanpa bilang hai semua, apa kabar? atau kalimat semacamnya. Lagian, Nikmal semua sudah tahu kalau kabar kamu baik-baik saja dan sehat wal afiat, karena kalau kamu sekarang sakit, kamu pasti gak bakalan kepikiran untuk baca blog-nya Nikmal.

Kecuali kalau kamu ngefans berat sama Nikmal—dan sayangnya Nikmal gak punya fans sama sekali. *Pasang muka cemberut*

Ok, i no what-what—aku tidak apa-apa. Lupakan masalah fans dan topik yang gak penting lainnya. Sekarang, Nikmal pengin menceritakan pengalaman Nikmal selama membaca buku.

Dan bukunya adalah—
TwiRies: The Freaky Twin Diaries

Ya, itu bukunya. TwiRies. Kayaknya TwiRies bakalan jadi buku pertama—yang bisa dibilang beruntung, tapi hanya sedikit mungkin—yang pernah Nikmal ceritain pengalaman Nikmal saat membaca buku. Sebelumnya, Nikmal cuman nge-review, nyeritain pengalamannya cuman sedikit, dan hanya diselip-selipkan dalam review itu sendiri.
Ok, let’s we start
Sebelum Nikmal ceritain pengalaman Nikmal membaca, kalian juga harus perlu tahu bagaimana Nikmal mendapatkan buku TwiRies ini. Mulai dari hari Selasa, tanggal 10 Juni 2014, Nikmal sudah siap berburu buku ini di Gramedia Gajah Mada Medan. Awalnya, Nikmal penasaran aja sama buku ini karena belum pernah sebelumnya ada buku yang membahas tentang anak kembar.
Tapi, begitu sampai di sana, Nikmal sama sekali gak nemu buku yang Nikmal incar. Udah Nikmal search melalui computer-nya, tapi tetap aja gak ada. Udah terdaftar, tapi stock yang tertera nol. Akhirnya, Nikmal mention Mbak Kembar, @EvaSriRahayu dan @EviSriRezeki. Nikmal aduin ke mereka kalau di Gramedia Gaja Mada Medan buku mereka stock-nya udah nol.
Akhirnya, Mbak Eva yang ngerespon. Kayaknya belum sampai Medan bukunya. Singkat cerita, akhirnya Nikmal beli bukunya langsung dari Mbak Eva.
Menunggu-menunggu-dan-menunggu alias singkat ceritanya, hari Minggu, tanggal 15 Juni 2014. sekitar jam dua belas lewat—yang pastinya siang, bukan malam—saat Nikmal baca novel Andai Kau Tahu-nya Dahlian, tiba-tiba ada Om-Om JNE—bukan Mas-Mas, karena yang nganter kebetulan lumayan berumur—yang teriak, “Paket!”


Paket buku dari Mbak Kembar
Yey! Akhirnya, paket dari Mbak Eva dateng juga. Langsung buka isinya, terus ngelihat ternyata dapet tanda tangan juga dari Mbak Kembar. Terima kasih, Mbak Kembar, udah mau tanda tangani buku Nikmal.


Dapet tanda tangan dari Mbak Kembar
Setelah berkirim DM ke Mbak Eva bahwa bukunya udah nyampe, akhirnya Nikmal baca buku TwiRies itu—yang pastinya udah siap sholat Zuhur sama makan siang, jadi don’t worry. Nikmal start sekitar jam satu siang.
Awalnya, Nikmal baca identitas buku—siapa saja editor, perancang sampul, sampai cetakan keberapanya—terus lanjut ke persembahan Buku Kembarnya untuk kedua orang tua Mbak Kembar. Terus, lanjut ke halaman berikutnya, masuk ke Ucapan Terima Kasih. Rada-rada ngiri juga sama nama-nama yang tertera di halaman itu. Kapan ya, nama Nikmal tercantum di buku Mbak Kembar? *Main mata sama Mbak Kembar*
Selanjutnya, langsung masuk ke topik pembuka, bahwa yang membedakan mereka itu mata mereka. Mbak Evi itu belo-belo sipit, kalau Mbak Eva sipit-sipit belo. Sempat bingung juga sih, apa bedanya mata mereka? Maksudnya bukannya belo-belo sipit atau sipit-sipit belo itu cuman perubahan kalimat aja. Tapi, kayaknya sama.
Ternyata, setelah dilihat-lihat juga beda. Apalagi pas buka halaman 25, ada foto keluarga. Di situ ada Mbak Kembar sama keluarganya. Lebih belo mata Mbak Evi Kalau dilihatin juga ada bedanya mata mereka. Selain itu, emang bener kata Mbak Kembar. Kalau Mbak Eva oval, tapi kalau Mbak Evi itu bulet. Bener gak, Mbak?
Ok, Nikmal lanjut. Nikmal lanjut ke bagian entah keberapa sekarang. Yang jelas, ketika Mbak Kembar jadi Twin Evil. Misalnya, ngerjain orang. Yah, namanya kembar, pasti bisa juga ngerjain orang. Tapi, ada satu kisah yang kayaknya cuman si kembar ini aja yang punya kisah ini. Paling ngekeh itu ketika Mbak Kembar ngerjain temannya dengan telepon.
Gini misalnya: ada teman Mbak Evi yang nelepon, eh yang ngangkat itu Mbak Eva. Temennya percaya lo, karena suara Mbak Kembar ini mirip. Mbak Kembar juga adu strategi untuk membuat si penelepon percaya. Apa yang dibicarakan harus diberi tahu satu sama lain supaya besoknya bisa nyambung ceritanya di sekolah.
Oh iya, Nikmal juga sampai ngekeh banget saat baca bagian Silly Question. Ilustrasinya itu lo, yang bikin lucu. Apalagi ditambah peran pembantu—tokoh A yang gemuk yang kepo banget sama Mbak Kembar. Ummi-nya Nikmal saja sampai curiga sama Nikmal, kenapa ini anak ketawa-ketawa. Biasanya kan, kalau Nikmal baca buku—yang sebenarnya novel gimana gitu—pasti hening. Gak ketawa-ketawa gitu. Ummi-nya Nikmal cuman bisa geleng-geleng. Untung waktu itu Ummi-nya Nikmal gak sempat berpikiran jauh buat bawa Nikmal ke Rumah Sakit Jiwa.
Yang jelas, ilustrasinya itu dibikin kayak komik gitu. Tapi, masih ada selingan kata-katanya. Benar-benar personal literature yang bagus.   Lanjut lagi—masalah Rumah Sakit Jiwa Nikmal skip aja, ya. Masuk ke chapter We Call It Twin Miracle Curse. Sempat ngiri juga waktu baca Twin Miracle-nya. Serasa jadi pengen punya kembaran. Soalnya, enak juga kayaknya jadi anak kembar. *Ambil mic masjid* Ada yang mau jadi kembaran Nikmal? *Seketika senyap*
Yasudah, i no what-what again—aku tidak apa-apa lagi. Belajar bahasa Inggris darimana sih, Mal?  Gak darimana-mana kok. Udah, ah. Fokus lagi. Tapi, Allah memang Maha Adil. Ada gak enaknya juga kok jadi anak kembar. Waktu baca Twin Curse agak rada-rada sedih juga sama Mbak Kembar. 

Tapi, ada benarnya sama filosofi Mbak Kembar: 
“Sekalipun kembar, kami adalah dua individu yang berbeda. Kami bersyukur dengan apa yang kami miliki masing-masing. Kami boleh lahir dari telur yang sama, tapi adalah takdir milik pribadi.”
—halaman 107
Yaudah, kembali menjadi diri sendiri lagi. Mensyukuri pemberian Allah dan kembali membaca TwiRies.
Masuk ke Twin Love. Mbak Kembar juga ngasi tips gokil-tapi-logika untuk menggebet anak kembar. Wah, butuh disimpan baik-baik ini bukunya, apalagi Nikmal pernah pengalaman menggebet anak kembar—yah, walaupun berujung kepada tidak sampai pacaran. Salah satu yang berkesan itu, ya kompakan juga sama saudara kembarannya. Misalnya saudara kembarannya suka coklat, yaudah kasi aja dia coklat. Selain untuk comblangan, saudara kembarnya juga gak bakalan ngeganggu. Bener banget, itu kan? Ah, memang benar-benar buku TwiRies ini. Benar-benar keren!
Lanjut kebagian selanjutnya, Cowok Paling Beruntung Segalaksi. Ini ngakak lagi. Banyak-banyak berterima kasih kepada Allah, karena Ummi lagi ada tamu. Yey! Ummi pasti gak bakalan bawa Nikmal ke Rumah Sakit Jiwa. Jadi, ceritanya ada cowok sewaktu Mbak Kembar SD. Keren sih, tapi agak nyebelin juga. Mbak Kembar suka sama mereka—baik Mbak Eva maupun Mbak Evi. Tapi, Mbak Kembar gak tau kalau cowok itu suka sama siapa—Mbak Eva atau Mbak Evi? Atau temennya Mbak Kembar yang satu lagi. Yang jelas, kocaknya itu waktu kejadian di toilet. Pas pesantren kilat. Ahaha, dasar bodoh-bodoh gimana gitu. *Seketika Mbak Kembar langsung membelokkan matanya—tanda ia sedang marah*
Iya-iya, ceritanya gak bodoh-bodoh, tapi kocak-kocak. *Mbak Kembar senyum-senyum dan menyipitkan matanya* Lanjut dah, waktu mereka beneran punya pacar. Awalnya, Mbak Kembar ini bener-bener susah dapat pacar. Ups. *Mbak Kembar kembali membelokkan matanya* Enggak kok, kayaknya gak susah-susah amat. Paling Mbak Eva aja yang paling susah. Tapi, sama aja deh. Walau cepetan Mbak Evi yang dapet pacar, tapi Mbak Evi itu LDR-an. Inget ya, Mbak Evi. LDR itu jomblo untuk dikotanya—karena dikotanya ia tidak mendapatkan pasangan. *Mmbak Kembar tampaknya sudah pasang tanduk—siap-siap jadi Twin Evil*
Yang jelas, paling suka sama filosofi mereka waktu di bagian Twin Love
“Cewek mana pun suka diperjuangkan: kalau ada cowok yang mengejar mati-matian, membuat cewek merasa sangat dicintai dan diinginkan”
—halaman 228
Langsung masuk ke scene ketiga. Dimana Mbak Kembar saling kirim surat menyurat. Dari sini, baru tahu kalau mbak Eva sudah punya anak. Namanya Rasi. Waktu itu pernah lihat di Instagram-nya Mbak Eva. Mirip banget sama Mbak Eva. Pssst! *Bisik-bisik* Kalau kamu penasaran, kamu bisa stalk aja Instagram-nya Mbak Eva.
Tapi, di suratnya, Nikmal paling suka sama puisi “Serupa Kita.” Ada juga lo kata-kata yang nyentuh. Memang, bagian surat ini gak ada hal kocak.
“Karena sebenarnya tak ada kita, yang ada hanya aku dan dirimu dalam wujudmu, juga kamu dan diriku dalam wujudku.”
—halaman 243
Agak meleleh gitu baca puisinya. Ya, memang benar-benar puisi yang mendeskripsikan kehidupan anak kembar—lebih tepatnya kehidupan Mbak Kembar. Siap surat, mereka kasih bonus juga berupa: Behind the Projeck, Semacam Penutup, Buy One Get One Free. Tapi, ada satu kalimat di chapter Semacam penutup yang Nikmal sukai lagi. Banyak banget ya, Mal kalimat yang Nikmal suka. Emang banyak!

“Setiap individu akan bersinar dengan caranya sendiri.”
—halaman 271



Kalimat itu menginspirasi Nikmal bahwa Nikmal akan sukses dengan cara Nikmal tersendiri. Nikmal bakalan sukses dengan apa yang Nikmal cita-citakan, dengan cara tersendiri Nikmal. Yang jelas, Nikmal terus menggapai cita-cita Nikmal. Makasih, Mbak Kembar atas motivasinya!


Terakhir, yang Nikmal suka dari buku ini, ada lembaran yang mensunnahkan Nikmal untuk menuliskan opini Nikmal tentang anak Kembar:
Itu tulisan Nikmal?


Ya, itu adalah tulisan Nikmal. Jelek, ya? *Membelokkan mata* Kok jadi ikut-ikutan Mbak Kembar, ya?
Ok, kita lanjut saja. Nikmal perjelas tadi isi gambarnya ya. Yang Nikma tulis adalah: Anak kembar itu semacam sebuah keajaiban yang bisa dijadikan tujuh keajaiban dunia yang pernah ada. Anak kembar juga mengajarkan kepada kita bahwa hidup bisa saja berbagi, bersama-sama mengarungi hidup, saling tolong-menolong, dan juga saling menyayangi. Banyak dari kita yang harus benar-benar bersifat seperti anak kembar yang Nikmal tuliskan tadi. Adanya anak kembar menunjukkan bahwa mereka pasti tidak merasa kesepian, selalu kompak, saling berbagi, dan takut akan kehilangan. Bukankah itu sangat menakjubkan?
Aaah, siap. Akhirnya Nikmal siap membaca buku ini jam setengah lima sore. Di hari itu juga, hari Minggu. Rasanya bener-bener deh, buku ini gak boleh untuk ditinggalkan. Harus dibaca sampai tuntas.

Jadi kenapa baru hari ini, Mal nulis pengalamannya?

Ahaha, itu gampang banget jawabnya. Hari ini tanggal 17 Juni, ya? Rencananya ya, Nikmal mau nulisnya waktu tanggal 17 Juli—hari ulang tahunnya Mbak Kembar. Tapi, berhubung 17 Juli itu lama banget, jadi Nikmal kasih kado duluan deh sama Mbak Kembar.

Tulisan "Berpetualang di Dunia Kembar" ini Nikmal jadikan sebuah Kado untuk Mbak Kembar. Semoga Mbak Kembar suka.

Buat kamu, yang belum baca, buku ini sangat Nikmal rekomendasikan. Selamat berburu, baik berburu ke toko buku, online shop, atau pinjem ke temanmu. Asalkan gak boleh mencuri! 

Dan ini semacam penutup, tapi bukan yang terakhir kali. Karena nanti pada akhirnya Nikmal mau kasi surprise. Ini adalah bagian terfavorit di buku TwiRies:

“Siapa pun enggak perlu menjadi anak kembar untuk punya empati. Cukup punya hati yang besar dan lapang untuk seseorang.
—halaman 122
 
  Dan ini merupakan bagian akhir dan surprise!
Selfie sambil ngakak!
 Last, let me take a selfie with TwiRies. Terkejut, nggak?

Kalau enggak, yaudah. Coba kalian liat aja dulu video Book Trailer-nya. Biar kalian percaya kalau buku ini ok banget!




6 comments:

  1. wah, dapet ttd nya kakak kembar, aku juga mauuuuuu u,u
    semangat ya buat lombanya! jangan lupa mampir keblogku dan ikut komen di sana^^ goo.gl/fQa2Mb

    ReplyDelete
  2. Terima kasih sudah berpartisipasi dalam "Sharing Moment with TwiRies" ^_^

    ReplyDelete
  3. haha.. kembar juga termasuk keajaiban dunia, hmm.. bisa jadi bisa jadi :)

    ReplyDelete