Aaaa! *Histeris karena siap baca Novel DeaLova*






Penulis: Dyan Nuranindya

Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Genre: Fiksi Remaja

ISBN: 972-22-0760-0

Karra, cewek tomboi yang jago main basket ini emang beda. Rambutnya nggak cepak seperti kebanyakan cewek tomboi. Tampangnya manis. Terus, anaknya nyantai banget. Tapi kalo udah marah, waaah... bisa gawat. Beruntung deh jadi cewek seperti Karra. Selain punya kakak cowok yang sayang banget sama dia—namanya Iraz—teman-teman Iraz juga care sama Karra! Terutama Ibel, cowok jago main gitar yang seneng warna biru. Bahkan waktu harus kuliah ke luar negri, Iraz malah menitipkan Karra pada Ibel.

Selama ini Karra menganggap Ibel sebagai kakak, jadi dia cuek aja waktu Ibel menunjukkan perhatian. Karra malah ditaksir Dira, anak baru di sekolah yang juga jago main basket. Tampang Dira yang sok cool tapi sengak bikin Karra sebel banget sama cowok itu. Tapi katanya batas antara cinta dan benci kan tipis banget. Iya nggak sih?

~ ~ ~

                Honestly, aku bingung harus mulai dari mana. Iya, aku bingung nuliskan review ini dari mana. Memang, dimana-mana review selalu menghadirkan identitas bukunya dulu. Setelah identitas bukunya baru deh embel-embelnya *eh*.

                Udah! Kok malah bahas yang “gak penting buat di bahas”.

                Satu-satu kita bahasa. Ralat, aku yang membahas, kamu yang membaca.

                Dari judul, kenapa judulnya DeaLova? Hmm, menurut Mbak Dichiel, DeaLova itu singkatan dari “Dira-ibEl-karrA-Lova.” Hahaha, memang terlalu maksa sih. Tapi, gak papa kok. DeaLova sebenarnya novel Mbak Dichiel waktu SMP. Tapi saat itu belum sempat selesai. Nah, pas Mbak Dichiel SMU, dia iseng aja ngelanjutin cerianya. Dan jadilah, DeaLova. TengNeng!

                Mbak Dichiel itu siapa sih?

                Mbak Dichiel itu ya Mbak Dian—penulisnya DeaLova. Dichiel itu Dian Kecil. Itu panggilan teman-teman sekolahnya sih. Mungkin karena Mbak Dichiel anak bungsu, jadi diapanggil Kecil.

                Lanjut lagi. Sekarang kita bahas masalah tokoh-tokohnya aja kali ya. Soalnya, belakangan ini tiap nge-review novel aku suka malas ngerinciin tokoh-tokohnya. Ada...

Karra: Yah kamu tahulah tadi. Satu kata untuk dia. Unik!

Ibel: Yup, tadi juga sudah tahu. Yang jelas Ibel itu... Keren! He-eh keren!

Terus kalo Dira: yah, anaknya misterius. Gak asyik—awalnya sih. Tapi, pada akhirnya ... *pssst rahasia. Makanya tuh baca dong*

Lanjut ke kakaknya Karra, Iraz: perhatian, gak badung, terus hatinya itu loh. Beh! Idaman para cewek banget. Ganteng kok. Siapa yang mau daftar jadi pacarnya? Udah telat, karena dia udah pacaran sama....

Manda: anaknya kurus—tapi ironinya dia pake acara diet segala. Cantik sih—cuman player. Dia itu #maaf udah gak virgin plus hamil! Tapi,pada akhirnya nanti Iraz putus sama Manda dan pacaran sama....

Rei: cewek blasteran—Jepang-Bali—ini tinggal di New York. Iraz ketemu sama Rei waktu kuliah di New York. Oh iya, Iraz juga punya dua temen yang kocak, namanya.

Adit dan Abe: yah, keduanya mempunyai sifat yang mirip-miriplah. Kocak, konyol, gila. Itulah mereka.
 
Kok jadi nyeritain personal-nya Iraz sih?

Yaudah  kita balik masalah Karra. Karra ini disekolah punya sahabat, namanya...

Finta: Takut ayam, tapi suka makan ayam. Terus, hobinya berdandan dan otomatis dia berbeda seratus delapan puluh derjata dengan Karra. Terus, Finta juga punya pacar yang namanya...

Dio: cool, ketua sepak bola di sekolahan. Anak 3 IPA-2. Dulu sih sebenarnya dia suka sama Karra, tapi berhubung Karra-nya gak suka dan dia coba naruh persaan sama Finta, ya terakhir pacaran deh sama Finta. Oh iya, di sekolahan ada...

Stanie and the geng!: Layaknya di sekolahan, ada kakak kelas yang centil, (sok) cantik, yah belagu!
Dan yang terakhir ada....

Niki: hampir mirip dengan Karra. Tomboi juga. Yah, masalah yang harus dihadapi Niki ini (lumayan) ribet. Tokoh ini muncul waktu gak sengaja kenal sama Ibel plus suka sama Ibel plus ditolak sama Ibel. Yah, begitulah.

                Eits! Tunggu dulu. Secara tidak langsung berarti dari tadi aku nyeritain jalan ceritanya ya? *baca ulang dari atas*. Hmmm, gak papa. Yang jelas ceritanya begitulah. *walaupun aku maparkannya secara potongan-potongan.”

                Udah deh, kalian baca aja. Nih, ada beberapa testimoni (dan semacamnya) buat novel DeaLova: 


Berikut beberapa samplenya: 

“Apa ya? Yang jelas suratnya Dira bikin sedih! Gue ngebayangin gimana kalo jadi film...”
—Esna
“Ceritanya bagus banget... Sedih... Terus bagian suratnya gue suka banget.. Gimana gitu.”
—Fennyberry
“Sumpah, gue gatau harus bilang apa.. Ini novel pertama yang bisa buat gue nangis!!! Gue ga mau tau. Dichiel harus buat yang lebih bagus lagi dari ini. I really support you.... Kalo mau ngasih ke percetakan, gue bantuin! Kalo mau dibuat film gue bantuin! Yang jelas harus ada guenya, Hehe... Asal Dichiel tau, Adjie itu adalah malaikat yang diturunkan Tuhan untuk membantumu, Hehehe... (DeaLova banget). Dichiel, kesimpulannya novel ini bagus banget, gue tunggu yang terbaru! Ok.. Thanks udah ngebolehin gue nulis banyak-banyak yah...”
—Adjie
                Tuh, banyak yang nyaranin buat difilmkan. Tapi, tenang aja. Udah ada kok filmnya. Nih:


Sekian review dariku, semoga menjadi suatu informasi yang berguna.

No comments:

Post a Comment