[Mozaik Blog Competition 2014] TalkShow: Nulis itu Seru!



 
Halo, Pemirsa. Berjumpa lagi dengan saya Helena, dalam acara Ngobrol-Ngobrol. Sebuah TalkShow luar biasa! Kali ini, saya kedatang tamu, yaitu seorang penulis muda. Langsung saja kita panggilkan, Nikmal!

~ ~ ~

“Nikmal, coba ceritain dulu dong pengalamannya selama ini jadi penulis itu gimana?”

Ok guys, kali ini Nikmal bakalan ceritain pengalaman Nikmal selama menjadi penulis. Yah, pegimana suka dukanya bakalan Nikmal ceritain sekarang. Sampai pada waktu-waktunya pun sebenarnya Nikmal ingat benar bagaimana alur kejadiannya.

            Bermula waktu kelas 3 SMP. Dorongan pribadi menjadi penulis itu semakin kuat. Sebenarnya, sudah lama suka sama fiksi—bahkan sejak kelas 5 SD Nikmal sudah suka baca novel. Memang, gak terlalu rutin juga dulu bacanya. Gak kayak sekarang yang rutin banget baca novel. Tinggalin dulu masalah baca novelnya. Nah, waktu bulan November 2012, ada salah satu event menulis dari Penerbit selfpublishing gitu. Akhrinya Nikmal ikutan aja. Nah, pas awal Desember 2012, masuklah pengumuman dan cerpen Nikmal masuk sebagai nominator dan dijadikan dalam satu buku.

            Gak hanya di situ, kok. Di akhir Desember 2012, Nikmal juga sempat ikut lomba cerpen dari KOMPAK (Komunitas Penulis Anak Kampus)—salah satu komunitas Mahasiswa dari berbagai Universitas di Medan. Nah, yang gak nyangkanya itu, Nikmal dapat juara, yaitu Juara Favorit. Yah, memang hadiahnya cukup menarik (bagi Nikmal saja mungkin), yaitu sertifikat dan buku kumcer KOMPAK. Tapi, di situ Nikmal bangga. Nikmal peserta yang paling muda, masih SMP, bisa mengalahkan banyak peserta yang umurnya di atas Nikmal—dan pastinya pengalaman hidupnya lebih banyak dari Nikmal.

            Dari sini, Nikmal semakin bersemangat lagi menulis~

“Gak enaknya jadi penulis itu waktu kapan?”

            Wah, kalau di suruh nanya jadi penulis itu gak enaknya waktu kapan, sebenarnya sih enggak ada. Cuman, kalau nyeseknya mungkin ada. Misalnya, kalau naskah kita ditolak. Gak selamanya kok jadi penulis itu naskahnya diterima semua dan  menang lomba yang minimal juara harapan tiga. Gak semuanya begitu. Terkadang, penulis harus jatuh juga.

“Kalau sudah jatuh, terus gimana bangkitnya lagi, Mal?”

            Ya belajar, dong. Sebenarnya menjadi penulis itu mudah (bahkan banyak penulis yang terkenal bilang seperti itu). Menulis itu sebuah teknik. Nah, kalau yang namanya teknik itu gak ada salahnya (bahkan harus) dipelajari. Ada yang bilang, “Semakin banyak baca buku, semakin bertambah ilmu dan gaya penulisannya. Jadi, kalau belajar menulis itu ya rajin-rajin baca buku tulisan orang lain.”

            Tapi, seselain itu banyak lagi kok caranya. Nah, ada tuh yang udah bikin buku tutorialnya. Silahkan aja di beli. Atau enggak mungkin ada yang jualan e-book-nya. Udah banyak kok yang jualan e-book tutorial menulis. Mau gratis? Ada kok. tuh, searching aja di Google. Banyak kok caranya buat belajar. Jadi, di saat kamu jatuh, kamu bisa bangkit lagi. Dengan menyadari apa yang kurang dari kamu dan menggali luas apa yang diinginkan pembaca.

“Oh iya, Nikmal kan masih pelajar nih. Gak ada kendala sama waktu belajar atau sama prestasinya?”

            Ok, guys! Kembali lagi Nikmal bercerita “lumayan” panjang. Masalah prestasi, udah sering dikorbanin. Apalagi demi Deadline! Yeah, honestly i hate you, Deadline! Inget, Deadline bisa memakan waktumu. Pilih mana, kamu yang terus berjuang berlari di kejar Deadline, atau Deadline yang bakalan menerkammu sehingga kamu gak bisa menang.

            Pasti kamu milih buat terus berjuang berlari di kejar Deadline buat menang, kan?

            Tapi, ingatlah. Yang namanya berjuang alias perjuangan BUTUH PENGORBANAN. Iya, pengorbanan. Itu udah kodratnya. Ini nih, misalnya. Yang namanya waktu itu pas Nikmal lagi naik daunnya—ceile gaya lu, Mal, mintak kenak tinju—pas bulan Desember 2012, dan itu harus ngorbanin raport semester satu kelas 3 SMP-nya Nikmal. Huaaa, habis deh dimarahin sama orang tuanya Nikmal. Yah, tapi gak papa juag sih.

            Ah, Deadline. Nah, ini nih bagian nyeseknya. Nikmal itu ikut lomba novel yang diselenggarain penerbit major. Nah, itu Deadline-nya akhir April 2013. Aiiih! Bulan April Nikmal sudah disibukkan buat ujian inilah-itulah. Dan di akhir April itu Nikmal bakalan ngumpul naskah novelnya. Duh, tantangan banget bukan. Ok, Nikmal ulangin tadi. Yang namanya perjuangan buat gak diterkam sama Deadline itu memang butuh pengorbanan. Ok, Nikmal korbanin waktu belajar Nikmal—bahkan belajar untuk UN. Nikmal fixed ujian gak belajar. Yah, bersyukurnya untung bisa lulus SMP dengan nilai yang cukup di atas KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal). Tapi, yang bikin nyeseknya, udah Nikmal korbanin buat kayak begitu pun Nikmal gak menang. Aiih, bener-bener jatuh banget deh.

            Dan nyeseknya berkepanjangan. Nikmal merajuk gak mau nulis, hingga Oktober 2013.

“Jadi, sampai sekarang Nikmal lebih mentingin nulis daripada belajar?”

            Aduh, ini udah salah persepsi nih. Bukan gitu juga sih. Waktu itu, Nikmal kayak gitu karena Nikmal tergiyur banget sama hadiahnya. Sampai-sampai Nikmal ngorbanin waktu belajarnya Nikmal. Tapi, Nikmal berani janji deh. Nikmal tetep mentingin belajar. Malah, belajar itu masih jadi prioritas nomor satu Nikmal. Apalagi, status Nikmal kan masih sebagai pelajar.

            Nulis itu Nikmal jadikan sebagai kebutuhan. Ya, kebutuhan hidup. Yah, bisa jadi sih writing is my lifestyle. Udah bukan hobbi lagi, malah menjadi kebiasaan. Selama ini, Nikmal menjadi lebih belajar lagi buat memanfaatkan waktu. Nahm kejadian perjuangan Deadline tadi itu, Nikmal jadikan sebagai pelajaran buat kedepannya supaya Nikmal lebih berjaga-jaga lagi.

            Intinya, Nikmal masih mentingin belajar daripada nulis. Tapi, Nikmal masih suka nulis, kok. 

“Nah, biasanya Nikmal suka nulis apa nih?”

            Fiksi. Iya, apapun berhubungan dengan fiksi. Misalnya kayak cerpen dan novel. Puisi sih juga suka, cuman kurang diksi aja mungkin Nikmal jadi jarang nulis puisi. Lagian Nikmal suka sama fiksi itu biar bisa bermain imajinasi. Apalagi kalau nulis fiksi itu seolah-olah kita yang buat, kita yang main, sekaligus dirangkap jadi kita yang nonton sebuah film.

“Wah, pantesan Nikmal bilang nulis itu seru. Orang kayak nonton film. Harapan Nikmal ke depan apa nih dalam dunia kepenulisan?”

            Gak banyak-banyak emang. Tapi, terlalu tinggi juga, sih. Nikmal cuman pengen dua hal untuk nulis. Nikmal pengen berguna untuk orang banyak. Nikmal pengen jadi entertainer untuk pecinta fiksi. Siapa pun pecinta fiksi . Dan Nikmal pengen juga semakin banyak orang yang mau menjadi penulis, karena siapa lagi kalau bukan kita yang meramaikan dunia fiksi menjadi hidup.

“Tunggu, Nikmal bilang siapa pun pecinta fiksi itu bakal Nikmal hibur? Jadi, yang gak mampu beli buku Nikmal gimana?”

            Ah, kalian ini. Pertanyaannya mudah banget nih. Ok, Nikmal akui harga buku Nikmal “lumayan” mahal, tapi Nikmal tetap nulis agar orang bisa gratis menikmati tulisan Nikmal. Iya-kalian sudah ngira mungkin. Nikmal kan punya blog. Nah, di sana Nikmal suka nulis cerita—apapun itu, entah flshfiction, cerpen, cerita kilat dan sebagainya. Tapi, blog Nikmal jarang ter-update sama cerita-cerita Nikmal. Yah, you know-la. Nikmal itu mesti harus belajar. Pulang sekolah harus inilah-itulah. Jadi, harap dimaklumi.

“Pertanyaan penting nih, buat yang pengen terjun ke dunia penulis! Bagaimana teknik Nikmal menulis? Apa saja yang perlu dipersiapkan?”

            Sebenarnya, cara Nikmal sama penulis lain—mungkin—sama. Hanya ada beberapa poin saja yang berbeda. Yang pastinya pikirkan dulu apa yang mau ditulis. Sudah fix dan merasa puas dengan imajinasinya, langsung aja dibuat outline-nya. Setelah membuat outline, kemudian tulislah. Nah, nanti di outline tinggal dibuat aja gimana ceritanya, alurnya, tokoh-tokohnya, dan apapun itu. Kemudian, langsung tulis. Oh ya, kalau misalnya waktu lagi nulis dapet imajinasi atau ide kreatif yang di luar outline itu gak papa. Gak ada masalah. Malahan bisa menambah nilai jual naskahmu.

            Oh iya, nulisnya juga jangan terlalu encer. Kemas terus idenya. Encer dalam artian pilihan katanya jangan terlalu dadakan. Mainkan diksi, pilihan katamu, kosakatamu keluarkan semua. Ingat, penulis dituntut untuk serba tahu dan mencari tahu. Itu seru, bukan? Sekarang mencari informasi mudah. Andalkan saja Google. Enggak repot, kok. Oh iya, jangan pernah ceritakan latar percis seperti catatan perjalanan kamu! Ceritakan latar dan masukkan dengan ceritanya.

            Yah, kira-kira begitulah.
~ ~ ~

Ok, Pemirsa. Tampaknya waktu kita telah usai. Terima kasih banyak terhadap Nikmal, jangan kapok buat datang kemari lagi. Saya Helena, sampai berjumpa lagi di acara Ngobrol-Ngobrol... Sebuah Talkshow luar biasa!

No comments:

Post a Comment